Sabtu, 06 Agustus 2016

Gundul.... Selamanya

Setelah mengalami kerontokan rambut selama hampir 4 tahun dan kehilangan harapan untuk numbuhin rambut. Aku berniat buat cukur plontos tanpa sisa. Butuh waktu selama beberapa bulan buat membulatkan niat karena konsekuensi nya juga lumayan berat untuk kondisi rambut ku yang bakalan tumbuh secara tidak merata. Yang pertama adalah kalo sudah cukur gundul harus gundul selamanya karena kalo dibiarin tumbuh hasilnya gak bagus, jadi maksimal 4 hari sekali harus di-shave dan yang kedua, harus stay in shape karena kalo gemuk garis rahang ku jadi gak keliatan.

                Selama proses pengambilan keputusan, aku banyak mencari referensi mulai dari foto, majalah, artikel, forum sampe nanya ke temen-temen ku buat memantapkan niat suci ini (pret). Akhirnya tanggal 19 April 2015 jam setengah 5 sore, aku berangkat ke pangkas rambut langgananku.
                “Kayak biasanya, mas?”, tanya mas pangkas rambut.
                “Iya mas. Cuman lebih tipis ya”, jawab ku masih sedikit ragu juga buat bilang plontosin aja
Langsung si mas mengambil trimmer dan mulai mencukur seperti biasa. 5 menit kemudian proses cukur-mencukur hampir selesai
                “Gini, mas?”, tanya mas pangkas rambut lagi.
                “Mmm, kalo misalnya yang di atas ditipisin kayak yang di samping gimana mas?”, tanya ku masih agak ragu
                “Kalo atas nya di tipisin juga jadinya gak bagus mas. Mending dihabisin sekalian”, jawab mas nya seakan bisa membaca pikiran ku
                “yaudah mas habisin aja sekalian, hehe”
Si mas langsung melepas sepatu trimmer dan langsung menghabisi rambut ku. Selamat tinggal rambut rontok, huahahaha.
                “Wah kalo aku potong kayak gini bakal lebih sering aku ke sini”, ujar ku sambil ketawa dikit.
Si mas pangkas rambut ketawa dikit juga. Dan ternyata hari itu adalah hari terakhir aku potong rambut di sana. (Thanks, mas udah motong rambut ku dari pertengahan semester 5 sampe pertengahan semester 8).

                Setelah selesai, aku masih belum begitu terbiasa dengan kepala plontos bak bola tenis (soalnya masih agak kasar dikit karena masih ada rambutnya walaupun udah dikit banget). Hahaha. Warna kulit kepala ama muka juga masih kontras banget. Antara abu-abu ama cokelat. Yah beginilah penampakannya
gundul-botak-rambut rontok
Before - After
gundul-botak-rambut rontok
Kayak napi hehe
                Karena waktu tu cuman nge-trim rambut doang, hasilnya ternyata kurang begitu rapi. Hal itu ku sadari saat jalan-jalan ke Matos dan ngeliat kaca. Pas ngeliat penampakan ku yang kurang kece karena masih tersisa rambut-rambut yang hidup segan mati pun enggan akhirnya aku langsung ngeloyor ke hypermart buat beli cukuran + shaving foam ukuran besar dan untungnya shaving foam nya lagi diskon. Harga yang semula sekitar 40ribuan waktu itu jadi 27ribu. Hehe beruntung dahh.

                Besok paginya, langsung aku shave itu kepala ampe habis. Tapi karena bener-bener masih perawan baru pertama kali shaving kepala, aku minta bantuan temen ku buat nyukur bagian belakang. Hasil akhirnya kepala ku jadi terasa mulus kayak pantat bayi dan pas gerujukan rasanya air langsung ngalir ke muka hahahaha. Beginilah penampakannya setelah cukur licin ala porselen
gundul-botak-rambut rontok
Kecemete Kegedean

                Semoga kalian masih mau jadi temen ku walau kini aku tak punya rambut dan mirip kayak tuyul yang lagi sibuk skripsi #lebay

Tidak ada komentar:

Posting Komentar