Jumat, 22 Juli 2016

Pengalaman Rambut Rontok

                Sebenernya sudah lama pengen nulis tentang  ini. Tapi baru kesampaian sekarang karena gak bisa tidur hehe. Pada postingan kali ini, aku mau cerita gimana sih rasanya mengalami kerontokan pada rambut sampai menuju botak. Yah, kebotakan, hal yang sangat menakutkan bagi pria maupun wanita. Apalagi jika terjadi pada awal umur 20 an seperti yang ku alami.

                Banyak orang-orang yang nanya, “koq rambut mu rontok, Mif?” , “koq rambut mu tipis, Mif?” dan pertanyaan sejenis yang kadang bikin aku kesal dan sedih. Ada juga beberapa orang yang sudah ngasih saran tentang cara menghentikan kerontokan rambut sama menumbuhkan rambut walaupun aku juga sudah tahu juga dari hasil eksplorasi di internet sampai ke ujung hehehe. Sudah semua cara aku coba, dari pake minyak kelapa, minyak kemiri, lidah buaya, air teh basi, minyak cem-ceman, segala macam tonik,  vitamin sampai obat yang harganya ratusan ribu tapi hasilnya 0. Apalagi aku cuman anak kost yang belum punya penghasilan buat beli vitamin, obat, tonik, atau lotion seperti itu koq rasanya mahal banget dan belum tentu hasilnya memuaskan L .

                Kerontokan ini juga berpengaruh besar pada rasa percaya diri ku. Saat jalan-jalan pun aku bener-bener gak berani ngeliat pantulan kaca dan paling gak seneng kalo difoto. Apalagi pas ngaca  waktu itu rambut bagian atas ku sudah rontok sekitar 40% yang bikin aku keliatan kayak bapak-bapak umur 40 tahun yang udah punya 3 anak, hahaha. Selain kerontokan, dulu aku juga sempet ketombean cukup parah bahkan sampai kulit kepala lecet dan luka karena ku garuk-garuk, hiiii serem. Sudah rontok, botak, ketombean, hidup lagi. Duh, tingkat ke PD an langsung terjun bebas L . Karena masalah ini, kalo diajak ketemu sama temen-temen lama atau diajak reunian aku jadi males buat ikut. Karena pasti banyak yang heranin dan nanyain kondisi rambut ku yang mengenaskan ini.

                 Kecemasan ku bertambah saat melihat rambut bagian belakang kepala ku juga udah mulai rontok dan botak. Tambah stress dah. Apalagi kalo ngeliat rambut ku yang tipis nempel di tangan pas keramas ato garuk-garuk. Ato pas nyapu juga banyak rambut yang bertebaran di atas lantai.


Jadi sedih kalo inget masa-masa itu L

Tidak ada komentar:

Posting Komentar