Senin, 09 Desember 2013

Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang

           
Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang
Serasa di Tanah Lot, Bali
            Akhirnya rencana blakra’an* terlaksana juga setelah beberapa kali hanya mengumbar harapan palsu serta rencana semu. Rencananya sih kami pergi sehabis UTS IMK hari rabu tapi karena malemnya praktikum, acara di undur jadi hari kamis. Untuk masalah konsumsi, kami menyerahkan tugas ke Tio. Karena dia udah biasa ngurusin persiapan masak-memasak dan lain-lain, hihihi. Sebenernya, Tio pengennya bawa nasi + ikan dari rumah namun karena gak sempet akhirnya dia cuman bisa bawa nasi aja. Ikan juga bisa di beli di jalan, hehehe.
              
  Kamis, 7 Nopember 2013
                Anas, Pendik, Irfan (sepupunya Pendik), Bram, Anggit, Toni, Fajar, dan Sukma udah berkumpul di tempatku dan siap berangkat buat jemput si Tio. Sampe di sana, kami semua mendapat tugas buat bawa perlengkapan barbeque dan aku kebagian bawa nasi.  Setelah itu, kami semua melanjutkan perjalanan. Jalan raya cukup rame namun tidak sampai macet, maklum belum hari libur. Di tengah perjalanan, kami mengisi bensin di SPBU. Ada satu hal  yang sudah lama aku tidak lihat di Balikpapan. Ini penampakannya:
Enak sekali beli bensin pake jerigen
Di Malang ternyata masih boleh beli bensin pake jerigen buat di jual kembali oleh PERTAMINI. Sedangkan di Balikpapan, para pengusaha PERTAMINI harus bolak-balik pake motor gede atau mobil buat beli bensin dan kemudian disedot dan dijual kembali serta pembelian BBM pun dibatasin.

                Habis beli bensin kami kembali melanjutkan perjalanan. Kondisi langit pun tak menentu kadang muncul matahari, kadang mendung tiba-tiba, kadang juga turun gerimis kecil yang bikin bad mood. Mana enak kalo main di pantai dengan awan mendung.

                Oh ya, pantai yang kami kunjungi ini namanya pantai Balekambang. Rencana sebelumnya sih mau ke pantai Goa Cina tapi karena (katanya) jalannya rusak akhirnya kami pergi ke pantai Balekambang. Pantai tersebut memiliki keunikan yaitu terdapat pura di sebuah pulau yang di hubungi dermaga. Jadi gak usah nyebrang pake perahu segala kalo mau ke pura. Yah bisa di bilang kalo pantai Balekambang itu Tanah Lot nya Malang. Untuk menuju pantai ini, jarak yang ditempuh lumayan jauh. Aku gak tau berapa kilometer tapi intinya ya jauh. Selama perjalanan menuju pantai, kami melewati hutan jati, perkebunan tebu, dan beberapa rumah warga yang belum begitu padat.
                Sampe di depan gerbang pantai, kami membayar karcis masuk. Tiba-tiba sang petugas bertanya.
                “Mas, santai-santai koq gak ada ceweknya ?” Tanya sang petugas
                “Gak ada, mas, hehehe.” (screamed internally)
Kemudian kami masuk ke area pantai. Aku langsung terpesona.
                “Jar, airnya biru Jar!” teriak ku kegirangan
Si Fajar ’Brekele’ cuman ketawa doang ngeliat kenorakan ku.
                “Di Balikpapan pantainya gak kayak gini,” Lanjutku.
Dan untungnya langit saat itu SANGAT CERAH dengan sedikit awan. Cocok nih buat sunbathing.Prett!
Selesai parkir, kami kemudian mencari tempat yang agak enakan buat leyeh-leyeh. Suasana pantai pun tidak begitu rame soalnya masih jam 10 pagi. Saat berjalan, ada sebuah surat botol yang terdampar.
Bisa kebaca kan akun twitternya?
Ternyata isinya curcolan dan di kasih akun twitnya dia juga. Setelah di kroscek, ternyata dia anak PTIIK UB yang barusan ketemu, hihihi apes bener nasib mu, nak. Berharap surat botolnya dibaca putri duyung eh malah dibaca sama kumpulan cowok haus kasih sayang *eh.

         Setelah berjalan agak jauh dan menemukan tempat yang pas untuk santai, kami langsung menggelar terpal. Dan aku langsung lepas kostum dan siap untuk main air. Itung-itung pemanasan sebelum berenang. Aku ajakin mereka berenang tapi pada jaim semua. Huuuuu tapi si Tio tanpa ba bi bu  langsung nyebur ke pantai. Wahaha dasar pemburu.
Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang
Memandang pantai
Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang
Masih pada jaim. Kecuali aku, xixixi
Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang
Van Gogh habis nyebur dan aku masih di belakang
                Beberapa saat kemudian, ternyata anak-anak pada ngajak ke pura. Ya elah, gue udah separo basah malah ngajakin ke pura. Akhirnya, aku langsung ambil jaket buat nutupin badan ku yang montok ini. Aku pergi tanpa alas kaki, males aja sih, hahaha. Dan gobliknya lagi aku gak sadar kalo pasir sama plesteran itu panasnya kayak lava. Jadi aku harus lari sambil loncat-loncat biar kaki gak kepanasan. Nah sampe di pura. Kami mengabadikan momen-momen buat kenang-kenangan.
Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang
Pengendara tapir
Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang
Anas ngeliatin siapa tuh?
Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang
Menuju ke pura
Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang
Dermaga menuju pura
Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang
Aku 
(kaki ku kepanasan, makanya berdirinya di atas bayangan)
Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang
Bram dan Mif Tah
Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang
Anas juga kepanasan karena nyeker
Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang
Tumben si sukma ikutan
Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang
Pantai di belakang pulau
Habis dari pura, aku langsung berenang lagi diikuti Anggit, Anas, Bram, Toni, dan Fajar. Sementara di daratan hanya bersisa Tio, Pendik, Irfan, dan Sukma yang lagi bersihin ikan dan menyiapkan perlengkapan barbeque.
Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang
Bersihin ikan
Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang
Bersihin ikan lagi
Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang
Chef Tio di bantu oleh asisten dayang istana *eh
Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang
Gak ikut bantuin malah berenang
Dikarenakan ombak yang cukup besar kami semua akhirnya pindah ke bagian bawah pulau. Di sana ada arus sedang akibat ombak yang silih-berganti. Gak lama kemudian si Sukma, Pendik, sama Irfan ikutan nimbrung.

Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang
Waterboom alami
Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang
Larut...
Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang
dan larut lagi...
Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang
"Woy!! ombaknya dateng!"
                Sekitar tengah hari, perut kami udah mulai laper. Sayangnya, sang seksi konsumsi minta pindah tempat karena angin kencang yang sering memadamkan api yang di buat untuk bakar ikan. Akhirnya, kami pindah ke bawah pohon deket muara. Adeemmm...
Sambil menyiapkan ikan yang mau dibakar, kami menghabiskan waktu dengan nulis-nulis sesuatu di pasir. Yah kayak orang gak pernah ke pantai gitu deh.
Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang
Tulis-tulis...
Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang
CUcah MIngkem
Eh, ternyata si Fajar udah terkapar duluan. Payah ah!
Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang
Lemezzzz
Setelah persiapan selesai, ikan pun siap di bakar.
Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang
Bakar-bakar 
Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang
Bram mulai lapar
Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang
Hmmm aromanya...
Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang
Chef Tio dengan asisten Anas
Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang
Ape lu liat-liat
Dan akhirnya.... Mari makan ikan bakar ala chef Tio Van Gogh, muehehehe.
Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang
Selamat makan!
Habis makan beres-beres dulu, dong. Biar pantainya selalu bersih (y)
Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang
Bersih-bersih
Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang
Nyuci panci sambil nyari ikan
Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang
Nyuci peralatan masak
Setelah itu kami lanjut berenang lagi. Terutama si Anas, Tio, Anggit, ama Toni lomba renang. Wah seru sekali.
Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang
Persiapan
Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang
Pose dulu, cin
Bosen lomba renang, kami kembali lagi ke pantai. Udah agak surut sih tapi tetep airnya masih bening kayak kolam renang. Sayangnya gak ada fotonya soalnya semuanya pada ikut berenang kecuali si Fajar udah terkapar sedangkan si Irfan kebagian tugas menjaga barang sekalian jagain Fajar biar gak dimakan siluman buaya, hihihi.
Sekitar jam 3:30, kami semua selesai dan berniat buat mandi. karena yang bawa sabun + shampo cuman si Anggit sama Tio, jadi kita saling mengoper dua barang itu.
                “woi sabun, om”
                “Shampoo, shampoo, oi!!”
Yah teriakan-teriakan norak selama mandi.
Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang
Nunggu giliran
Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang
Udah mandi :v
Akhirnya, senja telah datang. Kami pun bersiap-siap untuk meninggalkan lapangan upacara pantai. Tak lupa untuk mengambil foto-foto sebelum pulang.
Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang
Ngecek barang bawaan
Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang
Me
Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang
Fajar masih lelah keliatannya
Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang
member Uler Keket Group
                Kami pulang dengan perasaan bahagia setelah seminggu otak diperas selama UTS. Namun di tengah perjalanan, hujan lebat turun tanpa di undang. Akhirnya, kami memutuskan untuk berteduh di sebuah pendopo kosong. Untungnya, kami masih ada beberapa jajan buat di makan selagi menunggu hujan reda.
Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang
Aku tambah item :3
Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang
action lagi
Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang
Pada kelaperan
Akhirnya kami sampe di kost masing-masing sekitar jam 7 malam. Bram numpang istirahat sebentar. Setelah itu aku mandi lagi karena di sana pas bilas ternyata pake air payau sehingga badan ku masih lengket. Selesai mandi, ternyata si Bram udah tepar duluan.
Uler Keket Blakra'an: Pantai Balekambang
Pules banget
Demikinalah. Liburan selanjutnya mau blakra'an kemana lagi, rek? Baluran national Park? Ijen Crater? Atau ke Bali? hehehe

*) Blakra'an: jalan-jalan

9 komentar:

  1. sipt sam. Next trip bali aja dah sam, naik hijet :D . .

    BalasHapus
  2. HAHAHA
    Seruuu puollllllll !!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi
      nanti kalo ada blakra'an ikut lagi, nas
      (y)

      Hapus
    2. oyi Insya Allah, selama jek urep nang dunyo
      hahay

      Hapus
  3. Next project uler keket -> Goa Cina

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kalo tugasnya udah pada kelar

      Hapus
    2. mangkane di kelarno kabeh wes :))

      Hapus