Jumat, 08 November 2013

Bittersweet Adventure 2.0: Secuil Surga di Ranu Kumbolo (Bagian 3)

                  Sampe Ranu Kumbolo, kami beristirahat sejenak kemudian mendirikan tenda untuk tempat menginap nanti malam. Aku beranjak ke danau untuk mengambil air wudhu untuk sholat jamak dzuhur dan ashar. Suhu di Ranu Kumbolo lebih dingin daripada waktu di hutan. Kabut tipis juga masih menyelimuti permukaan danau.
ranu-kumbolo-kabut
Ranu Kumbolo saat kabut
                Setelah selesai mendirikan tenda, kami beristirahat kembali dan merencanakan kegiatan besok.
                “Besok jadi ke Kalimati, gak?” tanya Rangga.
                “Mmm.. kalo aku sampek sini aja gin. Gak kuat aku,” jawab ku malu-malu
                “Kalo Anggit gimana?,” tanya Rangga lagi.
                “Aku sih terserah,” jawab Anggit.
                “Aku juga sampek sini aja, ah. Gak kuat, bro” Sambung Vicky. 
Padahal sebelum berangkat dia nge chat kayak gini


Bittersweet Adventure 2.0: Secuil Surga di Ranu Kumbolo (Bagian 3)
Rugi lah kalo gak sampek puncak (Tanjakan Cinta)

Hihihi belum tau dia kalo Mahameru itu kayak gimana. Ke Ranu Kumbolo aja ngos-ngosan apalagi kalo ke puncak.

                Sore hari, kami berempat bersiap untuk membuat makan malam. Menu yang kami buat yaitu nasi goreng dengan blueband dan boncabe. Tapi sayang, nasinya masih agak keras waktu dimakan dan blueband yang terlalu banyak menimbulkan rasa lengket di mulut namun rasa lapar mengalahkan segalanya, hihihi. Setelah makan, kami selanjutnya membuat kopi panas untuk menghangatkan tubuh. Hari sudah semakin gelap, sekitar pukul 6 sore kami beranjak untuk tidur karena udara semakin dingin. Entahlah apakah malam ini bisa tidur nyenyak atau tidak.

                Pukul 10 malam, aku terbangun karena mendengar suara gelisah dari dalam tenda kami. Ternyata, Vicky yang tidur deket ventilasi tenda kedinginan. Akhirnya, aku menemani dia untuk menutup ventilasi itu dari luar. Beuhhh, udara nya dingiiiinnnnn sekali. Kami berdua menutup ventilasi itu dengan polybag yang ala kadarnya karena kami tidak sudah tidak tahan dengan suhu dingin yang menusuk. Kemudian kami kembali kedalam tenda. Ternyata si Rangga juga kedinginan dan dia minta pindah ke tengah. Sekarang posisi tidur berubah menjadi di deket “pintu keluar” tenda namun aku di kasih pinjem sleeping bag sama Rangga. Hahaha lumayan. Malem itu aku tidur dengan ¾ nyenyak karena udara dingin yang masuk di halangi oleh sleeping bag. Tapi aku gak tau gimana nasib ketiga temen ku ini. Semoga aja mereka bisa tidur nyenyak sampe mimpi basah indah, hihihi.

                Ranu Kumbolo, 1 September 2013 pukul 5:30 pagi
                Aku terbangun dan hendak beranjak keluar mencari sinar matahari untuk menghangatkan diri . Suhu di luar masih dingin, aku kemudian memakai sepatu yang kaku karena udara dingin semalam. Saat hendak membuka resleting tenda, tangan ku menyentuh es. Iya bener ES. ES tersebut membekukan reseleting tenda. Aku langsung cepet-cepet keluar, ternyata di atas tempat sampah pun juga banyak bunga es. Makanya tadi malem itu dingin banget kayak di kulkas. Kalo menemukan bunga es berarti anda cukup beruntung karena bunga es gak muncul setiap hari. Saat aku tinggal keluar, anak-anak masih terbuai mimpi.
Bittersweet Adventure 2.0: Secuil Surga di Ranu Kumbolo (Bagian 3)
Zzzzzzz
Bittersweet Adventure 2.0: Secuil Surga di Ranu Kumbolo (Bagian 3)
Udah sampe puncak (mimpi)
Bittersweet Adventure 2.0: Secuil Surga di Ranu Kumbolo (Bagian 3)
                                         Kabut pagi                                         
                                     
Bittersweet Adventure 2.0: Secuil Surga di Ranu Kumbolo (Bagian 3)
Bunga es
Bittersweet Adventure 2.0: Secuil Surga di Ranu Kumbolo (Bagian 3)
Gak kalah kan sama punya Anggit
Aku kemudian berjalan sendirian ke lembah yang terletak di belakang tenda. Aku mengernyitkan dahi, koq tempat sebagus dan sedamai ini kotor ya? gumam ku dalam hati. Pasti gara-gara oknum “ pendaki dadakan” (aku juga pendaki dadakan tapi kan tetep menjaga kebersihan, hihihi) yang terkena efek dari film yang kalo di konversi kira-kira sama dengan 25 milimeter di kali 2. Antara sedih, marah dan kecewa, akhirnya aku mengumpulkan beberapa sampah plastik dan memasukkannya ke tempat sampah. Sayang banget kalo tempat sebagus dan seindah ini jadi kotor karena ulah oknum yang bisanya cuman menikmati keindahan alam tanpa melestarikannya.
Bittersweet Adventure 2.0: Secuil Surga di Ranu Kumbolo (Bagian 3)
Sampah plastik yang mengganggu pemandangan
Oke cukup curhatnya. Kemudian aku melanjutkan jalan-jalan ku. Di tengah perjalanan aku melihat banyak tisu berserakan (oh iya, menurut porter BBTNBTS tisu gak harus di bawa turun dan cukup dikubur. 
Bittersweet Adventure 2.0: Secuil Surga di Ranu Kumbolo (Bagian 3)
Tisu yang berserakan
Mungkin karena tisu terbuat dari serat tumbuhan sehinggan mudah di urai oleh alam CMIIW) dan tidak sengaja aku menemukan INI:
Bittersweet Adventure 2.0: Secuil Surga di Ranu Kumbolo (Bagian 3)
Yang pasti bukan tai kucing. Di sini gak ada kucing
Saran ku kalo pas kalian jalan ke sini dan melihat banyak tisu, kalian harus hati-hati karena berarti di situ ada “ranjau” dari para pendaki, hehehe. Aku pun kembali ke tenda dan ternyata, anak-anak udah pada bangun tapi Rangga gak ikut foto-foto. Dia lebih memilih untuk tidur
Bittersweet Adventure 2.0: Secuil Surga di Ranu Kumbolo (Bagian 3)
Bangun tidur langsung berangkat
Bittersweet Adventure 2.0: Secuil Surga di Ranu Kumbolo (Bagian 3)
Narsis dulu
Bittersweet Adventure 2.0: Secuil Surga di Ranu Kumbolo (Bagian 3)
Mukanya kagak nahan
Bittersweet Adventure 2.0: Secuil Surga di Ranu Kumbolo (Bagian 3)
Tenda kami
Kami segera pergi untuk mencari spot yang bagus untuk hunting foto
Bittersweet Adventure 2.0: Secuil Surga di Ranu Kumbolo (Bagian 3)
Jalan ke lembah di samping Ranu Kumbolo
Bittersweet Adventure 2.0: Secuil Surga di Ranu Kumbolo (Bagian 3)
Sepii
Bittersweet Adventure 2.0: Secuil Surga di Ranu Kumbolo (Bagian 3)
Me
Bittersweet Adventure 2.0: Secuil Surga di Ranu Kumbolo (Bagian 3)
Padang rumput yang hangat dengan udara dingin 
Bittersweet Adventure 2.0: Secuil Surga di Ranu Kumbolo (Bagian 3)
Posenya kagak nahan
Bittersweet Adventure 2.0: Secuil Surga di Ranu Kumbolo (Bagian 3)
hati-hati, Nggit. Ntar di sunat siluman belut lho
                Setelah capek foto-foto, kami balik ke tenda buat sarapan. Kali ini menunya sama kayak di kost yaitu mi instan. Hehe
Bittersweet Adventure 2.0: Secuil Surga di Ranu Kumbolo (Bagian 3)
WUT!!!!
Bittersweet Adventure 2.0: Secuil Surga di Ranu Kumbolo (Bagian 3)
Bumbu mie instan
Setelah sarapan kami pun istirahat sambil ngobrol-ngobrol tentang rencana selanjutnya. Kemudian si Rangga memulai percakapan.
                “Habis ini mau pindah spot, gak?”
soalnya di tempat kami waktu itu gak bisa lihat matahari secara langsung. Rencananya mau pindah ke deket Tabjakan Cinta.
                “tetep disini aja kayaknya. Di sana udah rame, gak enak kalo mau berak ato kencing,” jawab ku.
Yang lain mengangguk tanda setuju. Terus si Anggit ngasih ide.
                “Gimana kalo besok pagi kita ke tanjakan cinta terus ke Jeju alias Oro-oro Ombo?”
 Kalo menurutku pas lihat di foto, Oro-oro Ombo kalo musim hujan mirip seperti pulau Jeju di Korea Selatan karena bunga laveder sedang bermekaran dan berubah menjadi savanna di Tanzania kala musim kemarau. Indonesia’s super beautiful! . Serempak, kami semua menyetujuinya.
                Setelah merencanakan kegiatan besok. Kami menunggu waktu dengan tidur-tiduran di dalem tenda yang makin lama makin panas karena matahari yang sudah hampir diatas kepala. Karena panas, aku pun berjalan sendiri ke pinggir danau sambil berpikir dan menikmati ciptaan-Nya yang begitu indah.
Bittersweet Adventure 2.0: Secuil Surga di Ranu Kumbolo (Bagian 3)
Pinggir Ranu Kumbolo
Bittersweet Adventure 2.0: Secuil Surga di Ranu Kumbolo (Bagian 3)
Ciee... Buat si Rachel, gebetannya si Picky :p
>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>SKIP<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<

                Tanjakan Cinta, 2 September 2013 pukul 5:11 pagi
                Kami bersiap berempat sudah berada di Tanjakan Cinta yang katanya kalo naik tanpa berhenti dan menoleh ke belakang serta terus memikirkan nama orang yang di cinta, maka harapan cinta kita akan menjadi nyata namun itu cuman mitos lho. Tapi gak ada salahnya kan di coba. Di bawah tanjakan cinta juga ada beberapa batu nisan sebagai memorial milik pendaki yang telah meninggal atau hilang. Kalo diliat dari bawah sih kayaknya tanjakannya gak susah-susah banget (tuh kan jadi sombong) tapi pas udah naik capeknya bukan main. Apalagi waktu itu kepala sama kaki kiri ku sakit mana pengen berak lagi. Aduh duh duh. Namun dengan doa yang selalu terucap dan optimis me akhirnya bisa sampe puncak (Tanjakan Cinta) juga walaupun berkali-kali berhenti dan nengok ke belakang, hihihi. Oya, pas itu kami berempat naik ke Tanjakan Cinta TANPA tas carrier lho dan itu pun udah capek banget. Apa lagi kalo bawa tas carrier yang segede LPG 13 KG, tasnya mungkin aku seret aja kali, hihihi.

Bittersweet Adventure 2.0: Secuil Surga di Ranu Kumbolo (Bagian 3)
Tanjakan Cinta. Keliatannya sih gampang
Bittersweet Adventure 2.0: Secuil Surga di Ranu Kumbolo (Bagian 3)
Di puncak Tanjakan Cinta. di seberang udah Oro-oro Ombo
                Selanjutnya kami berjalan ke arah Oro-oro Ombo. Tempatnya sepi soalnya cuman kita berempat aja yang di sana. So privately, Oro-oro Ombo jadi milik kita untuk sementara, hehe. Alhamdulillah, kepala ku udah agak enakan tapi isi perutku udah ngamuk minta di keluarin. Aku pun jadi bete.
        
Bittersweet Adventure 2.0: Secuil Surga di Ranu Kumbolo (Bagian 3)
Udah mulai bete
Bittersweet Adventure 2.0: Secuil Surga di Ranu Kumbolo (Bagian 3)
kayak savanna di Afrika kan?
Bittersweet Adventure 2.0: Secuil Surga di Ranu Kumbolo (Bagian 3)
Aduh... serasa shooting di  pulau Jeju, deh
 (sumber foto: travel.detik.com)
Bittersweet Adventure 2.0: Secuil Surga di Ranu Kumbolo (Bagian 3)
Aku lagi
Bittersweet Adventure 2.0: Secuil Surga di Ranu Kumbolo (Bagian 3)
Lagi bete neh! Pak yu :3
Bittersweet Adventure 2.0: Secuil Surga di Ranu Kumbolo (Bagian 3)
Us
                Tapi sakit di perut ku juga agak sedikit berkurang berkat keindahan alam Oro-oro Ombo yang memanjakan mata. Kami pun foto-foto lagi

Setelah bosen poto-poto, kami  pun lanjut ke Cemoro kandang, vegetasi hutan pinus dan cemara gunung seperti di Eropa. Sumpahh Cagar Alam Mahameru ini keren banget. Pas udah sampe Cemoro Kandang, perutku gak bisa di kompromi lagi.
                “Eh, nitip tas ama jaket ye. Aku mau berak,” jawab ku sambil ngacir ke balik pohon. Selagi aku berjibaku di balik pohon, anak-anak pada poto-poto. Setelah, selesai aku pun ikut poto juga. Eh, ternyata aku meninggalkan jejak paling jauh, yaitu di Cemoro kandang :D.
Bittersweet Adventure 2.0: Secuil Surga di Ranu Kumbolo (Bagian 3)
Ini aku lagi beol. Makanya gak ikut poto
Bittersweet Adventure 2.0: Secuil Surga di Ranu Kumbolo (Bagian 3)
Udah selese beol langsung gabung (hiiii)
Bittersweet Adventure 2.0: Secuil Surga di Ranu Kumbolo (Bagian 3)
2500 meter diatas permukaan laut
Kami pun akhirnya balik ke tenda. sebagai perpisahan dengan Oro-oro Ombo, kami ngambil beberapa foto sebelum pulang.
Bittersweet Adventure 2.0: Secuil Surga di Ranu Kumbolo (Bagian 3)
Nyiram lavender biar subur
Bittersweet Adventure 2.0: Secuil Surga di Ranu Kumbolo (Bagian 3)
Pengendali udara
Bittersweet Adventure 2.0: Secuil Surga di Ranu Kumbolo (Bagian 3)
Nyatai dulu
Bittersweet Adventure 2.0: Secuil Surga di Ranu Kumbolo (Bagian 3)
ah ah hotss

                Udah dulu ya. udah lebih dari seribu kata ini. Lain kali di lanjut lagi yo, rek.  xoxo

2 komentar: