Senin, 07 Oktober 2013

Pengalaman Menyedihkan Karena si Tom

Hari jum’at, tanggal 11 Januari 2013 yang lalu sekitar jam 21:00, aku menelpon bapak ama ibu ku untuk melepas rasa rindu pada mereka yang sudah beberapa bulan tidak berjumpa. Selagi asyik nelpon, entah mengapa dada bagian kiriku terasa gatal dan langsung aja aku garuk, pikirku waktu itu palingan Cuma digigit nyamuk ato semut, jadi ya gak aku pikirin. Setelah selesai menelepon orang tua ku, rasa gatal itu masih belum hilang juga, akhirnya aku olesin pake minyak tawon dengan harapan gatelnya berkurang.
Ketika mau mandi aku kaget karena bagian dada kiri ku yang gatal saat malam itu ternyata meninggalkan bekas kemerahan dan perih jika disentuh. Setelah selesai mandi, aku oleskan lagi minyak tawon supaya tidak perih. Tapi entah mengapa koq semakin hari kian memburuk, selang beberapa hari bagian yang gatal itu berubah warna menjadi kehitaman seperti luka bakar dan mengeluarkan sedikit lendir bening. Karena sudah semakin memburuk, pada tanggal 16 Januari 2013, aku langsung menelpon mbak ku yang ada di Balikpapan.

“Mbak, koq dada kiri ku gatel terus ada kayak bekas luka bakar gitu?”, tanya ku.
“Lho, koq bisa? Kamu habis makan apa emangnya”, jawab mbak ku.
“Hmm kalo gak salah waktu itu aku makan ikan tongkol, mbak”, seinget ku sih pas jum’at pagi aku beli ikan tongkol 2 biji buat makan
“Kamu keracunan ikan tongkol, kali?”, bilangnya


tomcat-sakit-facebook
Wekekekek sampe update status segala
“Tapi aku gak ada demam ato sakit kepala, koq” gejala keracunan ikan tongkol selain gatel dan bengkak pada kulit.
“Mungkin kena herpes kali. Coba nanti kamu ke apotik trus beli salep Acyclovir.” Jawabnya
“Oke deh”

         Setelah itu, dengan memakai payung karena hujan yang lumayan deres, aku langsung ngacir ke apotik buat beli itu salep, dan itu aku pergi cuman ditemani air hujan yang terus-menerus turun, sedihnya aiii. Setelah sampe di kost, aku langsung nelpon ibu ku dan menceritakan tentang penyakit ini dan beliau menyuruhku untuk pergi ke dokter spesialis besok pagi.

                Keesokan harinya, aku pergi ke rumah sakit ditemani pakde Hayin. Setelah melakukan registrasi, aku dipersilakan untuk menunggu giliran untuk diperiksa di poli kulit dan kelamin. Kurang lebih setengah jam menunggu, aku disuruh masuk ke ruangan dokter spesialis kulit dan kelamin. Ternyata disana ada sekitar 3 pasien. Selagi menunggu, seorang ibu menanyai ku.
                “sakit apa, mas?” tanya ibu tersebut
                “mmmm kena herpes, bu” jawabku pelan
                “oh,” balas ibu itu sambil menatapku dari ujung rambut sampe ujung kaki. Mungkin dikiranya aku kena herpes yang "itu" kali. Hahaha
Setelah menunggu, akhirnya dokter memanggil namaku.
                “lho, koq laki? Tadi saya pikir nona lho” kata dokter itu sambil tertawa pelan.
                “hehehe iya, pak”, jawabku garing (padahal nama temenku yang cowok ada yang lebih “cewek” daripada namaku. huehehehe)
                “gejalanya apa?”
Aku jelasin dari awal kejadian nya secara detil.
                “bisa saya lihat?”
Kemudian aku kasih liat bagian yang gatel itu.
                “oh.. itu mulai terasa pas abis bangun tidur ya?”
                “bukan, pak. Mulai terasa gatel pas malem sekitar jam 9”
Dokter itu tersenyum dan kemudian bertanya,
                “Kamu tau itu penyakit apa?”
                “Keracunan ikan tongkol, pak”, jawab ku polos
                “Bukan”,
                “Herpes, pak”, jawab ku lagi
                “Lain”
                “Jadi apa, pak?”
Dokter itu menjawab dengan sedikit tertawa
                “itu kena TOMCAT”

tomcat-kumbang
Hiiiii

Aku pun kaget.
“Lha koq bisa gitu? Wong aku lho gak pernah liat ada tomcat di kost”
“tomcat nya takut karena liat mukamu, makanya dia langsung kabur”, jawab dokter itu sambil terkekeh.
*aceeemmmm
Setelah itu, dokter memberiku resep dan alhamdulillah berkat izin Allah SWT, hanya dalam waktu kurang dari seminggu luka bekas tomcat tersebut sembuh. Horeee!!!


Tidak ada komentar:

Posting Komentar